Saturday, 28 February 2015

Boring

Assalamualaikum...


Ketiga tiga anak kesayangan aku dah pun tidur! Sekarang jam 8.45 malam dan aku masih susah nak tidur. Lipat kain kejap sambil layan cerita hindustan kat astro. Dah habis lipat, makan apple pula. Duduk depan tv dan layan cerita hindustan tadi. Penat duduk aku baring pula atas sofa sambil makan apple hijau. 

Dah habis makan apple minum air pula. Segelas tak cukup. Aku minum air suam sampai 6 kali baru puas hati. Tutup semua lampu, kipas dan Tv. Masuk bilik. Kiss anak satu persatu dan terus baring sebelah baby Rayyan Ashraff. Cuba tidur tapi tak boleh tidur. Ambil henpon main sudoku. Dah penat layan sudoku, layan instagram pula. Dah puas tengok instagram buka blog pula. 

Belanja satu gambar...tehehe :')

Dan sekarang aku tengah update blog kesayangan aku ni. Boring sebenarnya. Takde kawan berborak, kekasih hati yang rajin layan aku malam malam jauh dan takde disisi T___________T"

Apa hal air mata aku mengalir pula ni? Ya Allah sedih ke aku asyik kena tinggal sorang sorang? Anak anak aku kan ada? Tapiiiiiiii semua tu bagi aku masih tak lengkap. Kalau semua ada kan best. Takdelah aku boring kesunyian macam ni :'( 

Esok anak kedua aku Dannish Riffqie genap 2 tahun. Aku dan suami sepatutnya nak raikan harijadi dia. Tapi suami takde. Kesianlah anak aku. Setiap kali hari penting dia Daddy mesti sibuk dengan kerja. Sibuk merantau sana sini. Haaaa tengok makin deras pula air mata ni mengalir. Aku sejak makin tua ni makin emosi dan sensitif pula. Mengada ngada betul benci aku!





Read More

Friday, 27 February 2015

Anak Sulung Demam lagi.

Assalamualaikum...


Minggu ni aku rasa dah tiga hari hujan berturut turut. Pagi dan tengahari panas je tapi bila dah petang sikit mulalah mendung dan hujan. Aku kalau hujan pagi atau tengahari tak kisah sangat tapi kalau asyik hujan petang petang aku mulalah risau, sedih dan stress memikirkan pasal nak ambil anak anak aku nanti. Kesianlah mesti kami anak beranak basah lagi.

Petang semalam, 15 minit sebelum jam 5.00 petang aku perhatikan keadaan diluar. Ya Allah terkejutnya aku kat luar dah mula gelap. Macam nak ribut pun ada. Kejap lagi mesti hujan lebat. Macam mana aku nak ambil anak anak aku ni? Tanpa aku sedar tetiba je mata berair. Sedih kot anak anak aku basah hujan. 

Aku cepat cepat kemas meja. Tepat jam 5.00 petang aku laju laju keluar. Risau betul aku tengok keadaan luar makin gelap. Kalau hujan terlampau lebat takutnya aku nak memandu. Aaahhh macam nak nangis je dalam kereta. Benci aku macam ni!

Keluar je tempat parking hujan dah mula turun dengan lebatnya. Aku perlahan lahan memandu sambil doa banyak banyak semoga aku selamat sampai. Jam 5.40 petang aku sampai sekolah (smart reader kids). Kira lewatlah juga aku sampai. Selalunya aku akan sampai tepat jam 5.20 petang. Tapi sebab hujan memaksa aku memandu dengan berhati hati. 

Dah sampai susah pula nak dapat parking. Hujan semakin mengila kat luar. Ya Allah kesian anak aku. Tunggu lama lama dalam kereta pun tak berguna sebab hujan macam tak nak berhenti je. Aku laju laju ambil payung. Ambil dua patung terus. Laju laju keluar kereta dan buka payung. Mak aii rasa macam nak terbang je payung aku. Angin pun dah mula mengganas. Bencinya aku! 

Sampai pintu sekolah aku laju laju tekan loceng. Tak sampai berapa saat muncullah wajah kesayangan aku Daniael Mieqael. Abang perhatikan aku atas bawah.

"Mummy basah!" (Sambil tunjuk baju kurung aku yang dah pun separuh basah)

"Aah sayang, Mummy basah kena hujan.."

"Mummy, Abang tak basah pun!"(haih anak aku ni dah mula membebel pula, layan jelah.)

"Baguslah Abang tak basah.."(ringkas je jawapan aku)

Teacher yang sejak tadi perhatikan perbualan kami anak beranak hanya tersenyum sambil hulurkan beg sekolah anak aku. 

"Okay teacher tq.." kataku pada teacher comel itu.

"Sama sama puan. Hati hati memandu ye puan. Hujan lebat ni.."

"Okay teacher. Teacher pun hati hati tau.."

Sebelum balik abang salam dan cium tangan teacher. Aku laju laju turun tangga. Begitu juga dengan Abang. Keadaan kat luar masih sama dan masih hujan. Aku buka payung dan dukung abang. Berlahan lahan masuk dalam kereta. Payung pula buat perangai. Rasa macam nak terlepas je dari tangan aku. Separuh badanku memang dah basah. Malas nak fikir. Yang penting anak aku tak basah. Masuk kereta je. 

"Mummy, abang basah!" (Sambil tunjuk baju dan seluar yang dah pun basah)

"Takpe Abang nanti sampai rumah kita mandi, okay?"

"Okay Mummy!" 

Sampai rumah sebelum ambil Dannish Riffqie dan Rayyan Ashraff kat rumah pengasuh aku mandikan abang laju laju. Risau pula anak aku ni demam. Dah settle semua. Segera ambil anak kedua dan anak bongsu aku pula. Mujurlah rumah pengasuh tak jauh.


Jam 3.00 pagi Abang merengek dan buat aku terjaga dari tidur. Check keadaan abang. Dalam fikiran aku mungkin pampers Abang penuh. Pegang kaki Abang sejuk semacam. Pegang kepala pula Ya Allah panasnya! Aku cepat cepat lap seluruh badan Abang dengan kain basah. Abang nangis sejuk katanya. Ya Allah kesiannya. Kenapalah demam time time macam ni pula. Bagi Abang minum ubat demam. Abang pun minum. Dan sambung tidur. 

Aku ambil henpon dan sms bos yang aku terpaksa EL hari ini. Sorry bos anak segalanya...






Read More

Thursday, 26 February 2015

Terkentut!



Adoilah bila teringat gelagat anak anak aku sebelum tidur tadi betul betul buat Mummy ketawa sampai keluar air mata. Hilang stress Mummy layan dua beradik bijak ni. Nak taip ni pun masih teringat ingat dan ketawa sendiri. Adoilah.

Korang pun mesti nak tau apa yang berlaku kan tadi. Okay sebenarnya macam ni. Jam 8 malam semuanya wajib masuk dalam bilik dan tidur. Aku memang dah set waktu tidur anak anak aku macam tu sejak anak sulung aku masuk sekolah. Siapa tak tidur Mummy denda duduk kat ruang tamu dalam keadaan gelap. Haaaa anak anak aku mestilah tak nak dan takut..hehehe. Nak tak nak akan paksa diri untuk tidur. Setakat ni semuanya berjalan lancar. 8.30 semua mesti dah tidur dan dibuai mimpi indah.

Tapi malam ni anak anak aku tidur lewat sikit. Jam 8 malam kami dah terbaring atas tilam. Rayyan Ashraff macam biasa selepas aku susukan mesti akan tertidur. Bila dah tidur aku perlahan lahan turun katil layan dua beradik tu pula. Aku baring tengah tengah. Daniael Mieqael baring sebelah kanan Dannish Riffqie pula baring sebelah kiri. Dua dua aku kiss. Dua dua pun berbalas balas kiss Mummy..hehehe. 

"Abang kenapa tak tidur lagi ni?"

"Abang nak tengok Daddy?" Tiba tiba Dannish Riffqie pun menyampuk..

"Mummy, Adik nak tengok Daddy!" (Dahi berkerut kerut seribu..hahaha)

Macam biasa sebelum tidur dua beradik ni wajib layan video Daddy yang telah aku rakam sebelum ni. Video ni tengok berkali kali pun anak anak aku tak pernah bosan malah nak tengok berulang kali. Kesianlah mesti rindu kat Daddy.

Aku ulang video tu sebanyak 5x dan terus paksa dua dua tidur. Petang tadi hujan so malam ni sejuk je rasa. Dua dua terus tidur. Aku pun cuba pejam mata dan tidur sekali. Tiba tiba terdengar satu bunyi yang aku rasa punyalah kuat. 

"Ishh siapa yang kentut ni!" (Sambil tahan ketawa..)
Tapi anak aku dua dua berebut rebut mengaku kentut..

"Mummy cakap siapa yang kentut mengaku cepat!" (Masih lagi tahan ketawa..)

"Mummy, abanglah kentut. Tengok ni "pottt!" Keluar satu bunyi. Lepastu Abang ketawa.

Dannish Riffqie pula bangun. 

"Mummy, adik kentutlah! "Pottt!" Keluar satu bunyi yang sama. Adik pun ketawa. Puas hati agaknya.

Masa ni aku dah tak tahan memang ketawa macam orang gila. Geli hati tengok perangai anak anak aku ni. Bila Mummy ketawa macam tu dua dua pun ikut ketawa sekali. Nasib baiklah baby tak terjaga. 

Paling geli hati bila dua dua berebut rebut mengaku kentut siap bagi bukti lagi. Padahal yang terkentut mula mula tu orang lain. Korang rasa siapa yang terlepas kentut tu? Adoi teruk betul Mummy ni tau! Sorrylah anak anak Mummy tak sempat kawal..HAHAHAHAHA. Entah apalah yang aku makan siang tadi. Perut terlampau banyak angin. Nasib baiklah aku terlepas depan anak anak je. Kalau terlepas depan orang lain mesti aku dah malu tahap nak menangis tau tak! 

Siapa yang baca blog ni silalah faham keadaan aku masa tu. Korang pun mesti pernah terlepas kan? Baik mengaku cepat cepat..HAHAHAHAAA tetiba pula paksa paksa orang..sabar jelah :p 



Read More

Wednesday, 25 February 2015

Tiga Beradik dan bantal Busuk


Assalamualaikum.


Aku terjaga dalam pukul 4.02 pagi. Check pampers baby dan terus tukar. Perlahan lahan turun katil. Check pampers Abang abang pula. Daddy takde. Outstation lagi. Kalau Daddy ada aku tak perlu susah susah bangun sebab Daddy dah settlekan pampers anak anak. Oleh kerana Daddy takde aku wajiblah bangun dan check keadaan pampers anak anak. Pampers Daniael Mieqael masih okay. Tapi pampers Dannish Riffqie  terlampau penuh. Macam mana tak penuh sebelum tidur minum susu dua kali. Kalau masih tak puas minta susu lagi. Dahsyatt betul anak aku ni. Aku cepat cepat tukar. Abang tiba tiba terjaga dan nak susu. 


"Mummy, Abang nak susu?" (Sambil gosok gosok mata)

"Okay sayang, kejap lagi Mummy buat susu. Abang tidur tau.."

"Mummy, Abang nak pergi school! Abang nak mandi.."

"Belum lagilah. Masih gelap ni. Abang tidur dulu.."(sambil betulkan tempat tidur Abang)

"Okay Mummy!"

"Goodboy kesayangan Mummy.." 

Tak sampai 5 saat Abang bangun pula cari bantal. 

"Mummy, bantal Abang mana?!" (Cari bantal busuk dialah tu. Tanpa bantal busuk dunia abang memang tak aman)


Bilik gelap. Mummy pun tak nampak bantal busuk Abang. Cari punya cari rupa rupanya Dannish Riffqie tengah peluk bantal busuk Abang. Alahai anak aku sorang ni pun dah jadi macam Daddy dan abang. Bantal busuk tak boleh dipisahkan. Tapi Dannish Riffqie memang dah ada bantal busuk pun. Sebelum ada bantal busuk tu selalu saja curi curi bantal Abang. Abang pula pantang betul siapa ambil bantal dia, mulalah mengamuk satu rumah. Bila Mummy belikan bantal baru untuk Dannish Riffqie barulah dunia dua dua aman damai.


Cari bantal busuk Dannish Riffqie pula. Alaaaa kesiannya bantal anak aku dah jatuh bawa tilam. Aku ambil dan perlahan lahan tukar. Kalau boleh tak nak bagi Dannish Riffqie terjaga. Okay selamat. Abang pun dah senang hati peluk bantal busuk kesayangan dia tu. Aku bangun dan cepat cepat buat susu untuk Abang. Dah settle buat susu. Aku baring semula atas katil dan susukan Rayyan Ashraff pula. 


Tengok jam dah pun 4.30 pagi. Aku ada setengah jam je lagi tidur. Tapi aku dah susah nak tidur balik. Sebab kejap lagi nak bangun pula jam 5.00 pagi masak makanan Rayyan Ashraff dan siapkan bekal Abang untuk ke sekolah. Barang barang lain termasuk baju kerja dan pakaian sekolah Abang aku dah settlekan semuanya sebelum tidur malam tadi. Tak kuasa aku nak buat last minit. Tak pasal pasal kelam kabut sana sini. Buat awal awal semuanya senang. Tinggal nak masak je. 

Rayyan Ashraff dah kekenyangan. Aku bangun perlahan lahan dan pump susu pula. Oleh kerana tak dapat tidur ni. Sempatlah aku membebel pepagi layan blog comel aku ni..hehehe.


Okay kesayangan semua jumpa lagi..babai!


Read More

Monday, 23 February 2015

Kek Kegemaran Anak Anak

Assalamualaikum...


Haaa nak cerita kat korang ni. Baru baru ni seperti yang aku janjikan pasal nak buat kek hari tu akhirnya hampir hampir berjaya. Bukan berjaya sepenuhnya lagi tau tapi okaylah dari sebelum ni. Rasa dia pun boleh tahanlah juga..sedapppp kot sebab anak anak aku makan sampai licin..hehehe.

Sebenarnya nak buat kek ni senang je. Tak susah pun paling penting yakin pada diri sendiri. Lagipun nak buat kek ni tak perlu pun nak bakar mahupun nak kukus ke apa cuma main celup celup, susun susun, tabur tabur oreo je dah siap..hehehe. 

Sebelum ni pernah dah try banyak kali tapi hasilnya sangatlah menyakitkan hati. Tapi bila aku cuba buat banyak kali tanpa berputus asa akhirnya aku berjaya. Rasa dah okay cuma aku perlu perbaiki lagi mana yang kurang sebagai contoh nak perkemaskan lagi susunan biskut dan yang sewaktu dengannya. 


Inilah bahan bahan yang perlu ada untuk buat kek ni. Aku tak pastilah apa nama kek ni aku ikut suka hati aku je panggil kek..Hahahaaa. Tapi kalau ikutkan semua orang panggil cheese kek kot. Mana mana lah janji serupa macam kek lah kan..hehehe malas aku nak pening peningkan kepala.


Dan inilah hasilnya. Sedap tak?! sedap tak?!. Kalau aku dah hebat buat kek ni insyaAllah aku akan cuba yang jenis nak kukus kukus pula. Haih hati terasa riang ria bila hasil tangan aku licin anak anak kerjakan. Puas hati betul tengok anak anak kekenyangan. Sabtu ni nak buat lagilah. Makin seronok pula aku main masak masak ni. Takpelah janji berbaloi baloi untuk anak anak aku yang makin banyak permintaan ituuuu..


Okay kesayangan semua jumpa lagi..babai!



Read More
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...